Kerja Sendiri: Ada Master Degree, Tapi Kerja Sendiri?

Selalu orang tanya kat aku, “Jihadi, ko keje apa skang?“. Aku jawab, “Keje sendiri, wakil takaful sepenuh masa“. Ditanya lagi, “Kenapa tak amik PTD ke?, tak pun jadi pensyarah ke?, ko kan ada master degree“. Memang dah biasa dengan kenyataan macam ni. Dah lali. Tapi nak buat macam mana, orang dah tanya, kenalah jawab.

Fikiran tipikal orang Melayu (berdasarkan pemerhatian – kebanyakan yang tanya adalah orang Melayu sendiri) bila ada kelulusan yang tinggi, maka pekerjaan atau jawatan juga harus setaraf dan eksekutif, atau dengan kata lain – makan gaji. Apa salahnya dengan kerja sendiri? Secara sedar atau tidak, bila kita berbicara tentang kerja sendiri adalah berkaitan dengan menjalankan perniagaan, jadi tak kisahlah perniagaan itu warisan turun-termurun, kecil-kecilan, industri desa, perunding seperti peguam, doktor, atau kewangan dan lain-lain tetapi ia adalah satu perniagaan.

Bila bercerita tentang perniagaan, maka kita akan bercerita tentang kaum kerabat perniagaan – risiko, rugi, untung, bankrap, modal dll – yang mana semua ini hanya dapat dirasai bila kita buat sendiri. Tak ada dalam buku hatta dalam silibus master degree pun tiada pengalaman yang serupa. Cuma dalam belajar secara teori ini dapat dipelajari  selok belok, pengalaman orang lain, falsafah dan ilmu yang tak serupa dengan orang lain yang tak belajar ilmu ini. Maka yang tinggal hanyalah usaha.

Tak semestinya orang yang ada kelulusan yang tinggi tak perlu berusaha untuk mencapai kejayaan dalam perniagaan. Tidak sama sekali, cuma kebanyakannya (berdasarkan permerhatian aku) cepat capai kejayaan kerana mereka ada strategi sendiri. Ada juga yang tak jadi apa-apa – putus asa, malas dan bosan. Ye la, nak jadi kaya bukan sekelip mata, bak kata omputih “Rome was not built in a one day!“, jadinya kena usaha dulu baru tahu.

Berbalik pada cerita  – Ada master degree tapi kerja sendiri. Aku pilih industri kewangan (takaful) sebagai platform untuk mencapai impian. Sebelum ini pun aku pernah jadi usahawan, tapi silap teknik sikit, maka kantoi. Kesilapan mengajar erti kehidupan. Jadinya apa salahnya seorang perunding takaful mempunyai master degree? Aku rasa inilah kerjaya yang paling sesuai dengan kelulusan yang ada pada aku. Lagipun bukan niat aku untuk dapat master degree hanya untuk makan gaji, memang untuk self development. Rasanya tak salah. Cuma fikiran tipikal “orang kampung” masih membelenggu kebanyakan “orang bandar” yang menyebabkan ramai graduan yang hebat tak sanggup meneruskan kehebatan mereka bila memasuki era kerjaya.

Aku teringat pada satu cerita mengenai seorang ibu yang beriya-iya agar anaknya jadi gomen servant. Masa tu anaknya sudah mempunyai pendapatan pasif RM 2500 sebulan dengan perniagaannya sendiri. Tetapi ibunya mengharapkan anaknya kerja gomen yang gaji permulaan hanyalah RM 1500 sebulan (siap ugut mati tak tenteram kalau tak kerja gomen). Maka dukacitalah si anak kerana dalam dilema. Nak dijadikan cerita, si anak peri jumpa mentornya untuk dapat khidmat nasihat. Esok pagi, si mentor dan si anak tadi balik kampung jumpa ibu. Maka ditanya si mentor kepada si ibu, “Makcik, kenapa makcik nak anak makcik kerja gomen, bukankah kerja gomen tu gaji kecik dari gaji anak makcik sekarang“. Jawab si ibu tadi, “Kerja gomen terjamin. Tapi meniaga ni tak tahu hala tuju lagi. Kerja gomen ada pencen. Nanti tak susah dia“. Si mentor bersuara lagi, “Ooooo.. gitu…. ok lah makcik. Bukan ke Rasulullah S.A.W pernah bersabda bahawa 9 dari 10 rezeki itu datangnya dari perniagaan, manakala 1 dari 10 rezeki itu datangnya dari perladangan. Maka kat sini makcik, berniaga itu rezeki jaminan dari Rasulullah S.A.W. Makcik percaya jaminan dari Rasulullah S.A.W ke atau jaminan dari kerajaan?“. Maka tersentaklah si ibu tadi bila mendengar kata-kata mentor si anaknya. Si mentor berkata lagi, “Makcik jangan risau, anak makcik dalam mencapai kejayaan. Lagi pun sekarang perniagaannya sedang maju. Rugi berhenti semata-mata mengejar pencen yang tak pasti sebab RM 50 hari ni sama nilai dengan RM 5 untuk 30 tahun akan datang. Biarlah dia dengan kerjayanya ini. Lagipun halal“. Maka si ibu akur dengan kehendak anaknya tadi.

So, cerita di atas sebenarnya sedikit sebanyakan membuka minda aku. Sebab itulah Rasulullah S.A.W suruh kita mengaji sampai ke negeri China, menuntut ilmu dari dalam kandungan hingga liang lahad, bukan semata-mata untuk kerja gomen atau makan gaji. Tapi untuk diri sendiri agar dapat memilih jalan yang betul. Wallahua’lam.

2 thoughts on “Kerja Sendiri: Ada Master Degree, Tapi Kerja Sendiri?

  1. spyrakyat berkata:

    Assalamualaikum…

    Bagusnya bekerja sendiri, makan gaji ditakuti tak lepas disana nanti. Almaklumlah, perjanjian 8 jam syaratnya, tapi 5 jam sahaja kita bekerja, siapa nak jawab nanti.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: