Kisah Silam Yang Terkubur

Suka duka hidup sebagai seorang peniaga yang sentiasa mencari peluang meninggalkan parut pengalaman yang dalam. Orang kata, jika ada masalah maka cari jalan penyelesaiannya, tetapi bagi seorang yang berfikiran seorang peniaga atau opportunist masalah dijadikan sebagai peluang dan mengubah masalah kepada perkara yang menguntungkan. Sehingga kini aku memang menggunakan konsep yang sama dalam memilih satu-satu perniagaan. Aku rasa ini juga konsep yang digunakan oleh mereka di luar sana.

Akan tetapi, setiap keputusan yang dilakukan tak semestinya tepat dengan tekaan kita. Mana yang terkena “jackpot“, rezekinya sampai anak cucu, tetapi mana yang terkena ‘jerangkap samar’, hutang pun keliling pinggang. Secara jujurnya, hingga hari ini aku masih terkena “jerangkap samar” tersebut.

Tapi itu cerita lama, sekarang mungkin aku sudah terkena “jackpot” walaupun orang kata successful in the making tapi ini aku rasa mudah, senang dan walaupun ada halangan tapi aku sudah kebal dek pengalaman yang terdahulu mengajar aku erti susah, payah, penat, lelah, pening kepala dan macam-macam lagi dan alhamdulillah aku dapat mengharungi dengan baik sekali.

Lain orang lain rezekinya. Ada orang dijadikan sebagai seorang pendidik yang berjaya. Ada orang dijadikan sebagai pemimpin yang berjaya. Ada orang dijadikan sebagai professional yang berjaya. Ada orang juga dijadikan sebagai peniaga dan ahli perniagaan yang berjaya dan ada orang juga orang dijadikan sebagai penjenayah yang berjaya. Haha. Itu semua pilihan kita, maka kita yang menentukan sendiri hala tuju hidup kita. Kata orang tua, yang baik jadikan teladan, yang buruk jadikan sempadan.

Bila mengingati kisah silam yang gelap menyelubungi hidup aku dahulu, terasa bodoh sungguh diri ini membuat satu-satu keputusan walaupun pada masa itu adalah keputusan yang tepat yang telah dibuat. Tak kisah berapa modal diperlukan dalam satu-satu perniagaan atau projek, sanggup mencari dan meminjam walhal hutang lama masih lagi belum dilangsaikan, tetapi keinginan mengalahkan kewarasan (ketika itu) menyebabkan langkah tersadung. Tersungkur. Sudah jatuh ditimpa tangga. Tetapi keimanan menjadi perisai agar kita sentiasa berpijak pada bumi yang nyata.

Allah Ta’ala memang mengasihi makhluk-Nya yang lemah. Bagi aku semua ini adalah dugaan dan pengajaran yang tidak dapat dipelajari dari mana-mana buku pengurusan perniagaan yang aku gunakan selama ini. Kadang-kadang ada sebab kenapa kita tidak berjaya dalam kerja yang kita lakukan kerana mungkin salah satu sebabnya terdapat sesuatu kerja itu terselindung perkara maksiat dan haram, malah ternampak satu-satu kerja itu baik dari segi mata kasar seperti hadiah komprehensif yang mencairkan hati dan rohani, rupa-rupanya hanyalah mainan pihak-pihak tertentu untuk mengaut keuntungan tanpa mengira ia halal atau haram.

Hari ini aku masih lagi d’iganggu’ dengan mereka yang masih tidak sedar dengan hakikat ini. Masih mencari nilai-nilai ‘murni’ dalam apa yang dilakukan, masih menggunakan “handling objection” yang ‘syok sendiri’ agar diri sendiri tidak rasa bersalah dengan rezeki yang diterimanya. Setiap kali aku melawan, setiap kali itulah ada juga jawapannya walaupun kadang-kadang mereka langsung tak dapat menjawab persoalan yang aku timbulkan. Tapi kerana dulu aku pernah berada dalam kandang yang sama, maka sedikit sebanyak terkena juga najis itu. Walau telah dibasuh dan dibilas, kesannya masih ada.

Kisah silam ini sedikit sebanyak ia mengajar aku mengenai kehidupan. Sedikit penyesalan juga ada dan aku akur. Insya Allah, najis yang terpalit akan pasti hilang juga akhirnya, cuma masa yang menentukan ia cepat atau lambat.

Wallahu’alam.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: