Sisi Buruk Perniagaan MLM – Bahagian 2

Banyak di luar sana syarikat-syrikat MLM yang menawarkan berbagai produk, pelan pemasaran dan ganjaran yang lumayan kepada ahli yang mencapai kalayakan yang ditetapkan oleh syarikat. Alhamdulillah, kalau 20 tahun dahulu, syarikat MLM yang menguasai pasaran di Malaysia kebanyakan syarikat dari luar negara. Tapi kini dah banyak syarikat tempatan yang dapat menyaingi mereka. Saingan bukan setakat pada kelebihan produk, tetapi juga pelan pemasaran yang lebih praktikal dan ganjaran yang besar menjadi salah satu motivasi kepada ahli-ahli untuk bekerja bersungguh-sungguh.

Tetapi dalam keseronokan dan kesungguhan tersebut kadang-kadang kita ditipu oleh pihak syarikat. Maksud menipu ini bukanlah penipuan dari segi bonus atau ganjaran, tetapi lebih kepada produk mereka. Pernahkah anda terfikir sekotak kopi ginseng yang ada 12 sachet dijual dengan harga RM 120.00, adakah benar-benar bernilai kopi ginseng ini yang sama nilai harganya dengan nilai 1 gram emas 999 karat sekarang? Kalau anda beli 1 gram emas 999 karat sekarang dengan harga RM 120 akan menjadi RM 150 pada pada akan datang. Mana yang lebih untung?

Masa aku dalam industri ini, aku mengikuti sebuah syarikat dari Amerika yang memasarkan produk makanan tambahan. Dari segi produknya memang agak mahal, tetapi tak semahal kopi ginseng seperti di atas. Selain itu juga, aku lihat kepada segi pertukaran wang asing dari US Dollar kepada RM yang menyebabkan harga produk mereka tinggi. Tetapi sekali lagi aku nyatakan, harganya masih lagi murah berbanding harga kopi ginseng tadi.

Bukan setakat produk kopi ginseng ini sahaja, banyak lagi produk lain dari syarikat yang berlainan yang mempunyai harga yang melampaui dari harga asal. Mengikut kajian rambang aku, kebanyakan harga yang dibeli ahli adalah 30% lebih mahal dari harga asal. Itu tak masuk lagi harga runcit yang dijual kepada pelanggan yang bukan ahli. Persoalan sekarang ini adakah kita rela untuk membayar lebih 30% untuk sesuatu produk yang tidak diyakini keberkesanan dan kebaikan di atas penggunaannya?

Dalam hal ini, jikalau produk itu hanyalah sebagai alat untuk menjana pendapatan tanpa sebarang faedah kepada pembelinya, maka ini berkaitan pula kepada “pembaziran”. Seperti yang kita maklum, membazir itu amalan syaitan. Aku masih lagi tertanya-tanya mengenai hukum sebenar MLM ini menurut Islam. Kalau ikut penulisan Ustaz Zaharuddin mengenai perniagaan MLM katanya masih banyak lagi yang perlu dikaji dan dinilai, walaupun begitu, kajiannya ini sedikit sebanyak memberi maklumat yang baru mengenai perniagaan MLM kepada kita.

Pada aku mudah sahaja, jika perniagaan tersebut mengikut lunas-lunas akad jual beli, untuk runcit, produk yang tepat untuk pengguna yang tepat tanpa ada pembaziran dan penipuan adalah boleh diusahakan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: