Artis: Penghibur Atau Ikon?

Beberapa minggu sudah, Wardina ada menyatakan bahawa artis di Malaysia tak layak dijadikan sebagai ikon. Ramai di kalangan artis yang terkejut dan menyerang Wardina kerana dek kelantangannya bersuara. Maka ada yang mempersoalkan wibawa Wardina kerana dia juga seorang artis. Apakah Wardina lupa bagaimana bermulanya beliau mengukir nama dalam industri hiburan negara ini sebagai seorang artis?

Bak kata orang, katakanlah sesuatu yang benar walaupun pahit. Persoalan bermain di kepala, adakah layak golongan artis ini menjadi ikon kepada masyarakat? Ini satu persoalan yang mempunyai jawapan yang subjektif. Tiada jawapan yang tepat dan tiada jawapan yang salah. Tetapi yang ada hanyalah pandangan dan saranan.

Wardina menyatakan apa yang difikirkannya sebagai satu yang betul, padanya pengalaman lampau mengajar erti kehidupan sebagai seorang artis. First impression bagi orang kebanyakan seperti aku, apabila menjadi sebahagian dari dunia hiburan, masalah sosial, maksiat, dosa berlegar-legar disekeliling kita. Tetapi faktor populariti, kemewahan, kesenangan membayangi masalah-masalah negatif tersebut. Setuju atau tidak, ini adalah satu pandangan.

Banyak berita yang kita dengar yang melibatkan artis tempatan yang amat memalukan. Ada yang ditangkap khalwat, menghisap dadah, bercerai, masalah hutang dan yang terbaru ada yang terlibat dengan aktiviti penghasilan dan pengedaran dadah. Banyak berita yang buruk dari yang baik. Masih lagi mahu menegakkan benang yang basah? Mungkin dalam ketika ini, kata-kata Wardina memang benar!. Kerana nila setitik, rosak susu sebelanga.

Memang tak dinafikan artis ada juga yang elok perwatakannya dan berpelajaran tinggi tetapi berapa ramai? Boleh dikira dengan jari yang sepuluh ini. Artis dari kalangan industri nasyid tempatan mungkin boleh dikategori dalam mereka yang baik, mungkin juga tidak, tetapi tak banyak cerita yang kita dengar mengenai mereka berbanding artis ‘konvensional’ di luar sana.

Bila berbicara mengenai ikon, sememangnya seseorang itu haruslah berada dalam lingkungan kejayaan. Artis di Malaysia bukan seorang dua, terlalu ramai ditambah dengan ‘mee segera’ yang direbus bebarapa minggu dan beberapa kali dalam masa setahun menjadikan lambakan artis yang datang dari pelbagai latarbelakang. Ada yang berkualiti, tetapi kebanyakkan hanya kuantiti yang menjadi ‘sampah industri’.

Bagi mereka (mee segera) ini menjadikan artis sebagai ikon maka itu adalah pilihan yang tepat. Maksud aku mudah, seorang guru menjadikan guru lain sebagai ikon adalah logik, seorang anak menjadikan ayah sebagai ikon adalah logik, dan juga seorang bakal artis menjadikan artis sebagai ikon juga adalah logik yang boleh terima dek akal. Agak dangkal fikiran logik seseorang bila menjadikan artis sebagai ikon jika dia seorang doktor. Aku tak kata itu salah, cuma mungkin sedikit ‘cacat’ bila difikirkan semula.

Bagi aku, kenyataan kontrovesi Wardina itu ada benarnya, mungkin salah kenyataan tersebut jika melihat dari satu sudut pemikiran. Tetapi dari sudut fikiran yang lain, “Apahal mamat Zed Zaidi ni melalak tak tentu hala pasal kenyataan ni. Ukur baju badan sendiri la…“.

Wallahu’alam.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: