Kerja: Cita-cita Atau Desakan?

Aku teringat masa di sekolah rendah dulu, biasa ada cikgu tanya murid-murid dalam kelas, “Besar nanti nak jadi apa?“. Maka ditanya seorang demi seorang. Ada yang nak jadi Cikgu, Doktor, Peguam, Polis dan lain-lain kecuali Ahli Politik dan Jutawan. Haha. Tapi tak tahu la pulak kalau sekarang ni dah ada yang bercita-cita seperti itu.

Kalau ditanya pada aku juga, jawapan skema macam tu tak lari dari bibir. Kira bernasib baik la kalau kita ada cita-cita, tapi yang paling parah bila ditanya cita-cita,  maka jawapannya “Entah la“. Tapi itu masa sekolah rendah. Bila dah bergelar graduan ni baru tahu langit tu tinggi ke rendah.

Sekarang ni tumpuan pekerjaan tertumpu kepada sektor penjawat awam, tak kisah la PTD ke, cikgu ke, Polis ke tapi yang penting ialah bekerja dengan kerajaan (gomen). Peluang pekerjaan di luar sana masih ada, tapi tak ramai yang nak ambil peluang dengan alasan gaji kecil, tak selesa, jauh dari rumah, bukan bidang belajar dan macam-macam alasan yang diberikan agar dapat digelar penggangur terhormat abad ini.

Kalau nak dikaji secara rambang, setiap tahun ada sahaja pelajar yang bergraduat. Maka sumber manusia mahir dan tak mahir bertambah, tinggal lagi tempat kosong tak ada (bukan tak ada tapi memilih). Maka jalan penyelesaiannya mudah dengan meng”apply” KPLI, SPA-8, J-Qaf, Pensyarah IPTA, janji kerja dengan kerajaan. Bagi sesiapa yang memang layak untuk memenuhi peluang ini memang amat di alu-alukan, tetapi bagi sesiapa yang hanya memilih kerja ini sebagai last choice untuk survival maka inilah yang rugi kepada mereka.

Kadang-kadang mahu sahaja aku sound mereka yang sudah memiliki kelayakan dan pekerjaan dalam bidang di mana dia belajar dulu, alih-alih bila jumpa sekarang dah jadi cikgu, alasannya kerana tak tahan kerja. Jadi cikgu rileks. Mahu sahaja aku cakap “Kalau dari dulu dah tahu tak layak jadi engineer, buat apa belajar enggineer. Bagi kepada orang yang betul-betul nak jadi engineer“. Tapi itu hanya sekadar ilustrasi imaginasi aku sahaja, tak layak bagi aku cakap macam tu, cuma terkilan dengan tindakan survival sesetengah dari mereka yang tolak tuah.

Tolah tuah? Alhamdulillah, setakat hari ini aku masih berada dalam bidang aku sendiri. Bukan riya’, tapi hanya sebagai “sample kajian” seorang pelajar yang kurang pandai tetapi mengambil kesempatan untuk membina masa depan dengan cara sendiri, iaitu kerja sendiri. Aku pernah ambil ujian untuk masuk Maktab Perguruan, tapi bila muhasabah diri, aku bagai tak layak untuk jadi cikgu kerana aku lebih suka independent. Tak suka dengar arahan orang, apatah lagi bila dimarah orang sebab aku jenis baran sikit. Kadang-kadang mulut aku cepat balas apa yang orang cakap menyebabkan aku boleh dicop sebagai “Kurang Ajar“. Jadi untuk tidak mengurang-ajarkan mulut aku yang tak ada takaful (kini mulut aku sudah ada takaful.. haha), maka aku ambil jalan yang lain dari yang lain untuk membina hidup yang jauh dari survival dunia.

Jadi, adakah kerja itu sebahagian cita-cita anda atau desakan ekonomi dan survival anak bina anda?. Satu soalan yang boleh menimbulkan kemarahan sesetengah pihak yang termakan lebih cili, dan juga menjadi satu soalan yang paling disukai untuk dibincangkan oleh golongan seperti aku. Tetapi perbincangan ini bukan untuk dicanang dalam blog aku ini, cuma satu persoalan untuk muhasabah diri sendiri agar nawaitu kerja itu sentiasa betul kerana upahnya adalah untuk anak bini dan seluruh keluarga.

Wallahu’alam

2 thoughts on “Kerja: Cita-cita Atau Desakan?

  1. kak ct berkata:

    Kerja berdasarkan minat. Tapi ada juga yang tak minat tapi makin lama minat tu boleh dipupuk.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: