Tinggalkan Makan Gaji

Satu tajuk entry yang agak kontroversi bagi mereka yang sebaya aku. Ada berann?.. Haha..

Jangan salah anggap dengan kenyataan aku itu, aku TIDAK sarankan kepada mereka yang mendedikasikan diri mereka kepada kerja. Kalau anda guru, maka jadilah guru yang baik. Kalau anda A.D.O, maka jadilah A.D.O yang jujur. Kalau anda Polis, maka jadilah Polis yang berwibawa. Tetapi jikalau anda seorang guru yang mengajar kelas sekadar tugas untuk gaji bulanan, mempunyai kerja kedua seperti berniaga, maka tinggalkan makan gaji itu.

Tak salah kalau nak hidup dengan dua kerja, malah ada yang buat tiga kerja sehari. Tapi apa kata kalau kita fokus pada sesuatu kerja yang kita lakukan. Jangan nanti yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran. Rugi masa, rugi tenaga, rugi wang ringgit, rugi semua yang ada. Bila dah jadi seperti ini nanti jangan pula salahkan ibu mengandung. Haha.

Aku ada ramai kawan yang berkerjaya sebagai penjawat awam. Tapi dek keinginan yang tidak terbatas, kebanyakan mereka menjalankan perniagaan sampingan. Biasanya perniagaan MLM dan takaful atau insurans menjadi platform yang biasa digunakan. Dengan kelebihan sebagai penjawat awam yang mudah mendapat pinjaman peribadi dari mana-mana bank, mereka membuat pinjaman itu untuk perniagaan MLM. Menjadi lumrah orang berniaga, ada untung dan ada yang rugi. Tapi banyak yang rugi sebenarnya. Tak pasal-pasal kena bayar hutang ‘kering’ yang tak boleh tidak terpaksa ditolak dari gaji dari RM 200 hingga RM 400 sebulan, tak boleh culas nak bayar sebab Biro Angkasa ada untuk menjalankan tugas menolak gaji sehingga selesai dibayar.

Semua orang boleh berniaga, tetapi tengok kepada cara setiap individu itu. Kalau dah ada gaji yang confirm dapat bulan-bulan, maka motivasi nak push perniagaan tu tak kuat. Cuba kalau tak ada gaji bulanan?, kebiasaannya manusia akan ada ‘desakan’ diri untuk mendapatkan pendapatan secara paksa-rela. Nak tak nak, kerja untuk mendapatkan duit untuk keluarga dan sara hidup akan lebih kuat. Oleh itu, fokus dalam perniagaan yang diceburi akan lebih kuat dan semangat untuk mencapai misi perniagaan akan lebih membara.

Makna fokus itu sendiri dalam Bahasa Inggeris lebih sinonim dengan Forget Other Commitment Until Success (FOCUS). Makna ini sendiri mengambarkan kepada tumpuan kepada satu-satu kerja atau aktiviti. Lance Armstrong, Pelumba Basikal, 2 kali juara Olimpik dan 5 kali johan Tour de France, memfokuskan latihan 12 jam sehari setiap hari untuk mencapai kejayaannya sedangkan dalam masa yang sama beliau menghidap barah. Agak-agaknya kalau beliau menyelitkan aktiviti harian buat MLM atau jual insurans setiap hari dengan jumpa kawan sana dan jumpa kawan sini, rasa-rasanya bolehkah beliau berjaya seperti di atas?. Haha.

Kadang-kadang aku lihat mereka yang kerja di pejabat (tak kisah la kerajaan atau swasta) banyak buat perniagaan sampingan dari menjalankan tugas sebenar di pejabat. Malah ada yang menggunakan telefon pejabat, internet pejabat, mesin fotostat pejabat, kerja A4 pejabat untuk buat flyers, call prospek perniagaan atau buat iklan di Facebook pada masa mereka bekerja di pejabat sedangkan gaji yang dibayar adalah untuk 8 jam kerja yang diabadikan untuk tugas yang diberikan. Aku sendiri tertanya adakah HALAL gaji yang diterima itu sedangkan kerjanya tak seberapa, dengan kata lain makan gaji buta. Mungkin ada ustaz yang boleh tolong jawabkan?

Pada pendapat ilmu aku ni, lebih baik jangan buat macam tu. Kalau nak kerja makan gaji, maka kerjalah dengan jujur dan ikhlas. Kalau takut diri ini tak jujur dan ikhlas, maka berhentilah dan buat kerja sampingan tadi tu dengan sepenuh masa. Aku yakin berkatnya lebih dari makan gaji yang buta.

Bak kata seorang ahli falsafah Yunani iaitu Socrates, katanya “Apabila anda mahukan sesuatu kejayaan sepertimana anda mahukan udara untuk bernafas, maka anda akan dapat kejayaan itu“. Kalau anda kerja sendiri atau berniaga, nak tak nak anda wajib untuk paksa diri anda untuk mendapatkan pendapatan seperti mana anda perlukan udara untuk bernafas. Kalau tak miss soru la nampaknya.

Wallahu’alam.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: