Category Archives: Perkongsian

Demi Masa

Teringat perkongsian dari En. Nur Azam Zamberi (Top-3 Pengarah Agensi Kumpulan Terbaik Etiqa Takaful Berhad) hari Sabtu lepas. Katanya, andai kita tidur 8 jam sehari, ia bersamaan dengan 240 jam sebulan, dibahagi dengan 24 jam, dapat 10 hari sebulan, dan didarab dengan 12 bulan, kira-kira 120 hari setahun = 4 bulan kita habiskan masa untuk tidur sahaja!!! Itu tak masuk aktiviti makan minum, sembang, lepak, qadar hajat dan lain-lain. Memang betul-betul kita banyak membuang masa. 

Dalam masa setahun, hanya tinggal 8 bulan sahaja kita gunakan masa untuk kehidupan – ibadat, amal, kerja dll. Jika dalam 8 bulan ini ambil sambil lewa, maka kita berada dalam golongan yang sia-sia.

Demi masa. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar” – Surah Al-Asr (103:1-3)

Teruskan perbaiki kehidupan seharian dan K.E.R.J.A.K.E.R.A.S™

#ilovemyjob #takafuladvisor #etiqatakaful #kerjakeras

__________________________

Jom jadi wakil takaful, klik link ini untuk maklumat lanjut >> http://bitly.com/takafuladvisor

Advertisements

Kerjaya Tak Popular

 

Mula-mula ambil keputusan untuk jadi wakil takaful, hati ni penuh dengan gundah-gulana. Ye la… Bukan kerja makan gaji, akhir bulan tak tentu lagi dapat cukup duit nak tampung perbelanjaan. Dah la ambil keputusan buat full-time, basic income is zero!

Waktu tu rakan-rakan tengah sibuk pergi kursus JQaf, peperiksaan PTD, sambung belajar luar negara dengan tajaan kementerian, dan macam-macam lagi. Tapi aku? Aku baru nak bertapak dengan kosong!. Gila apa?

Hari-hari duduk fikirkan perkara tu. Nak tak nak kena juga buka booth depan CIMB di Batang Kali setiap malam sebab risau ‘miss soru‘ bila sampai pembayaran komisyen bulan depan. Tapi Allah Ta’ala itu Maha Adil, tengah kita bersusah hati dan hanya berharap bantuan-Nya, Dia hantar prospek yang akhirnya aku berjaya closed satu keluarga 7 kes dengan sumbangan secara tahunan. Kita usaha, kita dapat. Ya., komisyen yang aku terima pada bulan depan sekali ganda lebih tinggi dari gaji seorang guru siswazah yang terlatih. 

Lega.

Bila dah tahu cara nak hidup, fikiran nak cari kerja seperti rakan-rakan lain hilang secara tak sedar, walaupun begitu kadang-kadang terfikir juga. Tapi tidak melayan. Hanya tertanya, “Jika aku seorang executive atau guru, apa yang sedang aku lakukan sekarang ini?“.

Aku tak perlu ikut cara orang lain, kerana aku adalah aku.

K.E.R.J.A.K.E.R.A.S™

#ilovemyjob #takafuladvisor #etiqatakaful #kerjakeras

I S T I Q A M A H

Biasa kita dengar pepatah menyebut, “sikit-sikit, lama-lama jadi bukit“, jika kita faham yang ini, tiada masalah untuk kita mengukir kejayaan. Seorang mentor aku dalam takaful selalu berpesan, “Kes yang kita closed hari ni bukanlah satu hasil yang kita pada waktu closed tu, tetapi ia adalah hasil dari kerja kita sebelum-sebelumnya“. Ya, aku setuju. Allah Ta’ala melihat usaha-usaha kita yang dahulu, barulah Dia anugerahkan hasil selepas usaha tersebut. Tidak hairanlah kita lihat walaupun orang itu bukan muslim, tetapi dengah usahanya, dia akan dapat bahagian rezekinya. Itulah tanda adil Allah Ta’ala pada makhluknya walaupun makhluk tersebut tidak menyembahNya. Oleh itu, jika kita terus konsisten (istiqamah), akan ada hasil diantaranya. InsyaAllah.

Rasulullah SAW bersabda, “Amalan yang paling disukai Allah adalah amalan yang dilakukan secara istiqamah (terus-menerus) walaupun ianya sedikit“. (Hadis Riwayat Bukhari & Muslim)

Dari Aisyah r.a. berkata, Nabi pernah ditanya, “Manakah amal yang paling dicintai Allah?”. Baginda bersabda, “Yang dilakukan secara terus menerus meskipun sedikit“. Baginda bersabda lagi, “Dan lakukanlah amal-amal itu, sekadar kalian sanggup melakukannya“. (Hadis Riwayat Bukhari) 

K.E.R.J.A.K.E.R.A.S™ 

#ilovemyjob #takafuladvisor #etiqatakaful #kerjakeras

Sun Tzu: Seni Membina Perniagaan Baru

Biasa bila kita dengar Sun Tzu sering dikaitkan dengan Seni Peperangan (Art of War). Kali ini tidak lagi. Lebih-lebih lagi pada zaman ini peperangan sering berlaku dalam bentuk kuasa kewangan membina empayar perniagaan yang lebih kukuh.Klik di gambar untuk paparan yang lebih jelas.

Perpustakaan Mini Ayah

Balik semalam ke rumah ayah di kampung. Kebetulan pula malam tadi Final Piala FA, Pahang lawan Felda United. Kami anak-beranak melangut depan tv. Mula-mula macam dah tak ada harapan nak menang bila Felda United dapat gol sebiji. Masuk separuh masa kedua, dua puluh minit terakhir, Pahang dapat dua gol terus. Bersorak aku di rumah ayah, Kampung Relong, Kuala Lipis, Pahang… Haha. Pahang menang 2-1 dengan Felda United. Tahniah Pahang, tahniah juga Felda United kerana berjaya ke Final.

Macam biasa, bila dah balik kampung ni, tak banyak kerja nak buat. Biasa masa dihabiskan dengan baca buku-buku dalam simpanan ayah turun-temurun dari simpanan arwah Aki. Tapi kebanyakan buku yang aku baca pun adalah buku baru yang ayah dan mak beli di pesta atau karnival buku sejak bertahun lepas. Baca buku antara aktiviti ayah dan mak selepas mereka bersara. Aku… Aku tumpang baca aje. Haha.

Perpustakaan mini ayah dah lama wujud, seingat aku sejak ayah bina rumah ni semasa umur aku tingkatan peralihan (sesi setahun sebelum masuk sekolah agama) memang ayah dah rancang untuk buat satu bilik khas untuk simpan buku-buku dia. Sekarang ni dah ber-rak-rak buku, itupun tak cukup rak nak simpan. Banyaknya buku ayah ni sehingga aku sendiri apabila buat kertas projek masa Diploma di KIPSAS dulu menggunakan hampir 70% rujukan (literature review) melalui rujukan dan buku simpanan ayah ini. Malah, arwah Mak Ndak dulu pun masa buat thesis degree beliau di UKM selalu datang ke rumah ayah untuk dapatkan rujukannya (Al-Fatihah kepada Allahyarhamah Ustazah Dalilah Ibrahim).

Aku sedikit pelik, kadang-kadang terfikir sebab banyak buku dan rujukan simpanan ayah berkitar tentang ilmu keagamaan baik tafsir Al-Azhar, tafsir Fi Zilalil Quran, tafsir al-Munir, Kitab Al-Uum, sirah-sirah Nabi, kitab Ihya’ Ulumiddin, Mustika Hadis jilid 1-3 dan banyak lagi, sedangkan ayah seorang yang berlatar pendidikan Sains dan Biologi. Itu yang buat aku pelik tapi kagum dengan ilmu ayah.

Sekarang ni lagi bertambah buku-buku keagamaan bilamana setiap tahun ayah dan mak akan ke karnival buku di Putrajaya dan PWTC. Tak pernah tak pergi. Jadi aku tumpang baca aje la… Haha. Semoga usaha ayah dan mak menambah buku-buku dan rujukan ini memberi manfaat kepada anak cucu cicit mereka kelak, dan diberkati Allah Ta’ala. Ameen.

20140608-115655-43015849.jpg
20140608-115812-43092607.jpg
20140608-115844-43124178.jpg
20140608-115855-43135884.jpg

Di tag , ,

Bicara Buku: Bersyukur Saat Diuji

20140602-100656-36416739.jpg

Buku ni dah lama dah ada, mak dan ayah beli di pesta buku di PWTC kalau tak silap aku. Buku tulisan Prof. Ahmad Kamil yang kini bekerja dan menetap di Kota Madinah. Buku ini wujud hasil pengalaman beliau dalam menghadapi saat-saat diuji dengan ujian bencana alam, ujian harta benda, ujian penyakit, ujian kematian, ujian fitnah dan banyak lagi.

Apa yang menarik dalam tulisan beliau ini, ia tulisan dari hati yang menyentuh hati aku selaku pembacanya. Sudah seminggu aku khatam, tetapi impak nasihat beliau kepada aku (pembaca) masih segar dan terasa. Nasihat kesabaran, kekuatan, ketaqwaan kepada Allah Ta’ala, nasihat-nasihat amalan, kecintaan kepada pencipta, nasihat khusyuk solat dan berbagai lagi, semua nasihat ini terkesan. Alhamdulillah.

Semoga penulisnya dirahmati Allah Ta’ala.

Di tag , , , , ,